Saturday, October 24, 2015

Sekilas Dan Kesan Pertama Tentang RPG Maker MV


Kemaren gw beruntung banget bisa dapet RPG Maker MV dari pre-order berkat bantuan temen. Dan disini gw akan mengulas beberapa kesan pertama gw liat generasi penerus seri RPG Maker yang satu ini untuk referensi bagi kalian yang belom punya. Asumsi kalian sudah tau seluk beluk RPG Maker VX Ace dan seri RM sebelumnya, karena gw bakal ngebandingin ama mereka

Besar program RPG Maker MV
Hal yang perlu diperhatikan disini sebelum kalian memulai mencoba tool yang satu ini, bahwa gede dari file yang akan didownload adalah dua kali lipat dari RPG Maker VX Ace yaitu dengan besar sekitar 533 MB dalam format zip. Dan begitu selesai diinstal akan bengkak menjadi 749 MB

Ok, berlanjut ke memulai sebuah project. Tidak sama kek tradisi RM pada umumnya dimana kamu punya RTP di folder terpisah, tapi setiap kali buka project, semua RTP langsung dikopi dalam folder projectmu dan gede total sekitar hampir 400 MB

Buat yang punya internet ama quota pas-pas'an plus free space yang tinggal secuil, gw saranin untuk mempertimbangkan ulang jika kalian bener-bener mau mencoba tool ini.

Gede satu project begitu dibikin

Rajin-rajin memangkas resource yang ngga dibutuhkan. 170 MB berasal dari Audio dan 200'an MB berasal dari Graphics. Gw yakin gak semua grafis ato sound kepakai. Jadi pilih-pilih. Dan hati-hati bagi yang demen bikin NEP (Baca: Never Ending Project) kebanyakan, ntar bisa-bisa HDD kalian bengkak cuman karena project gak jadi-jadi =P


Trus, katanya RPGMV bisa diexport ke android? Yap, benar. Bahkan buat Mac OS X sekalian.

Window deployment project
Namun, ternyata agar bisa menjadi apk kalian harus butuh beberapa program tambahan yang kalian harus cari sendiri dari internet. Langkah-langkahnya sudah tertera di dalam helpfile RPGMV. Langkahnya panjang, gw sendiri belom coba (dan lagian juga males). Hal ini juga berlaku untuk iOS
Helpfile untuk cara publikasi di android
Jika dilihat dari pilihan di dialog box window deplyoment, mungkin beberapa dari kalian menyadari bahwa tidak ada pilihan encrypt project. Apakah berarti tidak ada enkripsi? entah, mungkin harus ada tool external lain buat enkripsi. Bahkan jika kamu ngerti JSON, kamu bisa ngedit database dari luar pake notepad. Benar-benar ngga ke-enkripsi

Cukup sudah soal trivia dari programnya, sekarang menuju ke intinya. Untuk pemrogramannya menggunakan Javascript, bukan Ruby lagi. Dan Java dengan Javascript itu berbeda. Jangan disamain! Scripting dilakukan di luar editor game, tidak ada in editor script edit seperti seri RPG Maker sebelumnya.

Scripting

Dan kalian dimanjakan dengan adanya Plugin Manager. Yang kalian lakukan cuman masukin file script JS ke folder plugins, trus buka plugin manager. Mana yang bisa dibikin ON/OFF dan ngedit valuenya pake WYSIWYG (What you see is what you get)

Plugin Manager
Dan ada beberapa hal yang gw sadari ada yang berubah adalah, tidak adanya resource manager. Semua resource harus kopas masukin satu-satu lewat explorer.

Namun gw menemukan satu hal yang menarik, yaitu Event Searcher (yang katanya juga pernah eksis di seri RPG Maker 2k/3). Disini kalian bisa mencari switch atau variable tertentu berada pada event yang mana. Cukup membantu untuk yang gila eventing

Event searcher
Perihal mapping. Sama, kotak-kotak kek seri RPG Maker pada umumnya, Disini terdapat auto-layer dimana kalau kamu numpukin dua object map, bukannya diganti, tapi malah ditumpuk dengan tumpukan maksimal dua. Secara pribadi, ini jadi sedikit lebih rempong -.-

Auto-layer
Buat kalian yang ngga bisa bikin resource sendiri, ketahuilah bahwa character generator dalam RPGMV ini jauh lebih baik daripada RMVXAce.

Character generator
Model menu database tidak jauh berbeda dengan RPG Maker VX Ace. Sama-sama memiliki kesamaan dalam fitur-fiturnya. Hanya saja sedikit berbeda cara peletakan menunya. Jadi tidak ada yang begitu spesial disini. Hanya saja, ada satu tombol tambahan yaitu Built-in Sideview Battle.

Tambahan opsi SBS
Tampilan SBS default RPGMV
Perihal resource, dan pengolahannya. RPG Maker MV ini benar-benar brand new, style RTPnya pun juga berbeda banget. Chibi dari RTPnya punya style khas sendiri. Dan menurut gw juga lebih halus. Namun meski dibilang baru, default animasi RTPnya masih sama saja kek generasi VX



Hal yang disayangkan disini adalah RPGMV tidak support midi. Sangat disayangkan sekali karena dengan memakai midi bisa mangkas size project secara signifikan. Tapi mengingat karena salah satu tujuan RPGMV adalah portability buat platform macem-macem, ya oke lah.

Kesimpulan :
Apakah RPGMV lebih baik dari RPGVXAce? Secara pribadi gw bilang nggak. Keduanya sama-sama bagus tergantung tujuan kalian bikin game gimana. Jika kalian mengeluh kenapa RMVXAce ngga bisa porting ke android, layar terlalu kecil, dan berbagai komplen mainstream lainnya, RPGMV pilihanmu. Gw ngelihat RPGMV lebih ditujukan ke developer yang lebih serius.

Namun jika kalian membuat game hanya untuk kesenangan, belajar mendesain game, mempresentasikan cerita, platform PC saja, dan tidak kebanyakan repot, seri RPG Maker sebelumnya lebih disarankan.

Mungkin ada beberapa yang gw masih kelewatan. Bagaimana komentarmu?

32 comments:

  1. Gan, mungkinn ente bisa tambahin review battle system, pembuatan tileset, am buat opening ama creditnya. Salam, ane Gusti Sakurai Irsan klu d grup FB....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Review battle system boleh. Kalo soal buat opening ama credit ending(?) itu mah sama kek eventing. Dan eventing di RMV nggak ada bedanya ama VXA sejujurnya

      Delete
  2. Bukannya make JS bisa kemana-mana meskipun fasilitasnya ada yang hilang?

    ReplyDelete
    Replies
    1. kek MIDI itu. bukannya gak support sih. mungkin dihilangkan fiturnya tapi kita ada kesempatan baru. kek fog a la RMXP yang dihilangin semasa RMVX dan kudu dibuat script tertentu.

      cuma utk membuatnya menerima sebagai fitur MV perlu punya skill setara web programmer.

      http://www.midijs.net/

      Delete
    2. Wogh nice website

      Well soal gak support atau yang u bilang dihilangkan sih, entah. Wong di playlistnya aja nggak nongol pilihan musiknya. Jadi meskipun u pake plugin midi player, tapi tetep aja nggak bakal nongol di editornya

      Delete
    3. bener. memang susah utk di buat nongol di editor.
      tp krna fitur plugin yg ditawar harusnya gak begitu musingin.

      iya, klo MV msh punya notetag di map properties ...

      Delete
  3. Wew, ternyata gk support MIDI ya? Ntar gimana bikin musiknya?
    Disamping itu keknya RMV ribet buat ane.. Ane pake VXA aja dulu ah :v

    ReplyDelete
  4. Wow jadi ga galau lagi neh, coz project gw dah terlalu banyak di RMVXAce.

    Good sharing gan, bener2 suuuuper....

    BTW mo tanya gan, ada fiture extract project dari RMVXAce ke RMMV gak yah?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada toolnya buat konversi ke RMVXAce ke RMMV. Cuman nggak bisa sekalian konvert skrip. Cuman konvert databasenya doang. Gw belom coba juga sih

      Delete
  5. Mau tanya...

    - Event Play Movie masih ada ???
    - RMMV support MP3 ???
    - Adakah Event-event kecil yang dihilangkan (Label, Comment, Gather Follower, dll.) ???

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semua event command dari RMVXA gak ada yang dihilangkan.
      Kalaupun ada perbedaan cuma sedikit tambahan seperti change actor profile, change vehicle BGM, dan plugin command.

      dan sayang sekali, ane coba masukin musik MP3 dan gak kebaca...
      sepertinya gak support.

      Delete
    2. Pakai format .ogg kak... lebih mudah...

      Delete
  6. Yang bikin ane tertarik cuman autotilenya. Emang biar enak itu daripada make event dummy buat naro gambar. Sisanya mening tetep Ace aja deh.

    ReplyDelete
  7. tambahan info gan:
    Positif:
    - bisa ngedit event dll sambil playtest. switch kembali ke editor. tambah event. kembali ke game. reenter map. muncul deh.

    Negatif:
    - editor cuma bisa ngenalin file audionya oog dan videonya webM. padahal kalau bikin game untuk android perlu audionya (m4a) dan videonya mp4. jadinya kalau bikin game untuk android... projectnya kudu ada placeholder oog / webM filenya. kesimpulannya project size membengkak (dobel). untungnya waktu di export sih oog dan webMnya gak ikutan di export.


    btw Javascript lebih susah belajarnya dari ruby (saya belajaran kembali hiks) >.<. baru bikin 1 plugin saja sih. (plugin kedua sudah selesai tp masih mau di debug dulu). ngurusin Array aja susah banget. array kalau di (for x in array) yg entry pertamanya keluarnya undefined... terus ujungnya ada function2 berapa biji gt. cari di mbah google banyak gak bisa dipake jawabannya krn perlu extension kaya coffee script etc. >.<.

    ReplyDelete
    Replies
    1. o ya ada lagi... kalau gambar CUMA support PNG.
      ada trik sih kalau mau pake jpg (untuk yg gak perlu transparan misalnya). di rename namanya jadi gambar.jpg.png gt.

      Delete
    2. info terbaru... project folder kalau di taruh di dropbox public link... bisa di share dan di mainin di browser... bahkan pake browser hp juga bisa (walau lemot).

      mau nyoba si ditaruh di Google drive public folder. karena dropbox sekarang kalau daftar baru gak dapat public folder (account gw account lama).

      Delete
    3. Wkwkwk, gw juga belajar javascript lagi kampret. Belajar dari awal lagi. Temen gw di grup facebook malah udah ada yang aktif bikin plugin, gw belom bikin apa-apa. Gw udah nyadar si kalo file project ditaruh di dropbox bisa langsung dishare. Gw juga account lama, jadi enak. Tapi ya masa mo menuhin dropbox buat project gede gini D:

      Btw, thanks buat sharingnya

      Delete
  8. Please Theo, come back and port us your awesome scripts. Your Battle System is... I beg you, I pray to every god for it T_T

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wait me until I know every detail of javascript and rpg maker mv default script. I need to know them all before make anything on them _(:3JL)_

      Delete
    2. The hype train is coming across my room at this moment, taking all my rupees *-*

      Delete
  9. Belaja program Ruby aja udah hampir 3 tahunan, masa ditinggal gitu aja? Andaikan RMMV juga dual bahasa programnya... dan RTP nya misah... 99% beralih ke MV dech...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak masalah sih ninggal, toh gw juga udah bisa bahasa macem-macem. Itu kalo cuman kendalanya di bahasa

      Delete
  10. Gan. Lu kenal ama yang jago bikin pixel sama yang jago bikin bgm sesuai ama yang gua pengenin gak? Kalo ada gua minta kontaknya. Biasa dia jual berapa? Tolong bales... Thx.

    ReplyDelete
  11. susah ini,klo g pke script kek di vx :3 jdi susah bkin sript taek :V

    ReplyDelete

Comment rules :
1. Stay in topic or I will ignore
2. Comment must be in either Bahasa Indonesian or English.

I appreciate any form of comments. However, please do not spam!