Saturday, September 13, 2014

Dibully, dikomen pedes, atau dikacangin?

Sama halnya seperti komunitas lainnya. Dari luar, komunitas itu sepertinya oke-oke saja dan asik. Namun sebenarnya komunitas tidak jarang sering terjadi konflik internal. Tak terkecuali komunitas RPG Maker di Indonesia.

Banyak para pemula yang baru saja mau mencoba RM dan masuk ke komunitas ini, namun jika tidak beruntung bisa jadi dia kena bahan bully. Seperti dikatain Noob yang ga mau berusaha, suruh cari tutorial sendiri dan semacamnya. Yup, konflik internal kek gini adalah yang emang sering bisa kalian liat. Tak terkecuali terkadang gw sendiri pernah jadi antagonis yang ngebully juga. Well, setidaknya gw ngakuin diri gw sendiri.

Dibully lebih baik daripada dikacangin?

Beberapa orang percaya bahwa ditanggepin dengan cara dibully itu lebih baik daripada ngga ditanggepin sama sekali. Apakah hal ini benar? Bisa jadi ... Namun, apa yang terjadi jika kalian keterlaluan ngebully orang yang jadi target kalian?

Si korban bisa saja down. Dia ngerasa ga mampu lantaran dia langsung tau semua kelemahan yang dia miliki. Karena sudah tahu semua kelemahan, akhir e mau naek kembali takut, ngga percaya diri, bahkan cuman buat tatapan muka ama banyak orang. Parahnya, dia bisa ampe dendam kesumat ama elu yang pernah ngebully dirinya. Percaya, gw pernah ngebikin orang jadi sampe kek gini. Dulu banget....

Dan kalian masih percaya kalau ngebully itu lebih baik?

Lalu bagaimana dengan dikacangin? Apa lebih baik?

Ngacangin seseorang itu adalah cara aman menghindari masalah. Konsep ini sering dipakai di forum luar yang sering gw singgahin. Kalau lu ngga bisa ngomong baik, ngga usah kasi komentar apapun. Si korban kacangan bakal belajar secara ga langsung. Apa yang salah dari dirinya? Dan tentunya ngga bisa marah-marah ke orang tertentu soal e ngga punya target.

Namun jika yang terjadi adalah kemungkinan terburuknya, yang jadi target adalah satu komunitas itu. Dia nganggep komunitas yang dia singgahin itu jelek tanpa memperhatikan diri sendiri kok sampe bisa dikacangin. Parahnya lagi kalo si doi curhat di blog atau tempat lain yang ngejelek-jelekin komunitas itu.


Lalu apakah ngacangin itu lebih baik? Kalian menyembunyikan banyak fakta-fakta dibalik semua itu yang bisa jadi membuat korban menjadi lebih baik. Dan ini yang menjadikan dasar alasan buat orang-orang yang nganggep ngebully itu lebih baik.

Instrospeksi diri dan jadi orang baek-baek

If you can't post something nice, do not post at all. It's not difficult
Itu adalah quote dari salah seorang momod forum luar yang gw gandrungin dan sebagai atasan gw juga.

Buat kalian-kalian yang ada di komunitas dan ngelihat post ngeselin dari noobs, daripada kalian ngasi jawaban yang ngga niat macem "cari di gugel", atau "pake script" tanpa ngasi keterangan lebih lanjut, atau "gitu aja ga bisa?" mending kalian-kalian diem aja. Jawaban kalian ngga akan membantu penanya, yang ada malah ngebikin perpecahan. Jika kalian emang nyuruh nyari ke google ato semacamnya. Setidaknya bantu kasi hint macem keyword, jangan malah ngolok-ngolok "udah jelas kan kalo keywordnya ***?". Jadi orang baek-baek.

Dan... tak lupa buat kalian-kalian yang mau nanya, entah itu pemula, noobs, ato orang yang nolak disebut noobs, tolong ngerti situasi. Yang kalian tanya itu punya kesibukan sendiri-sendiri. Mereka punya hak mempergunakan waktu. Jika pos kalian dikacangin atau dijawab dengan "agak kasar" kek yang diatas itu, bisa jadi artinya "Sorry, gw ga punya waktu buat ngurusin hal sepele kek gini". Bisa jadi hal yang kamu tanyain itu sebenarnya hal yang simpel. Coba cari sendiri dan belajar mandiri, barangkali emang beneran simpel.

Akhir kata...

Tulisan disini cuman sekedar curhatan gw. Aslinya gw ngga punya solusi yang mengharuskan gini gitu atau gimana. Karena segala kemungkinan memang bisa terjadi. Kesimpulan dari tulisan gw ini silahkan kalian simpulkan sendiri.

Dan mohon maaf kalo seandainya beberapa tulisan gw menyinggung beberapa pihak. Gw ngga ada maksud buat ngajak ribut atau semacamnya.

No comments:

Post a Comment

Comment rules :
1. Stay in topic or I will ignore
2. Comment must be in either Bahasa Indonesian or English.

I appreciate any form of comments. However, please do not spam!