Tuesday, February 18, 2014

Perspektif untuk para pemula RPG Maker

Post kali ini wa mau bahas masalah perspektif buat kalian yang baru-baru mau belajar tool RPG Maker. Beberapa cara pemikiran dan sudut pandang mereka menurut wa kebanyakan malah ngerepotin sendiri dan malah ngebikin ga produktif. Parahnya lagi ada yang sampe berani nyalahin senior mereka gara-gara kaga mau ngajarin (elu siapa? sok penting gitu. Lagian kita ga ada kewajiban ngajarin ente2 disana). Oke, langsung menuju bahasan aja deh.

1. Tampung ide besarmu untuk nanti. Kenali alat yang kamu pakai
Pola yang sering gwa temuin buat kalian yang baru-baru kenal RPG Maker. Kalian mesti punya mimpi untuk game impian kalian. Yang ngebikin Harvest Moon kek, bikin Suikoden kek, bikin fangame SAO kek, dan semacemnya. 

Dan kalian mentah-mentah tanya ke masta-masta "Kk, gimana caranya bikin game kayak Harvest Moon?". Pertanyaan itu jawabannya bisa jadi ebook berlembar-lembar. Siapa yang mau ngejawab pertanyaan simple tapi jawabannya kompleks gitu? Gwa sih ogah (kalo ada ya lu beruntung).

Buang impian lu itu untuk sementara. Lha terus gimana dong? Coba kenali dulu software yang kamu pakai. Fitur ini untuk apa dan apa. Apa fungsi dari Conditional Branch, apa kegunaan variable, apa kegunaan common event, apa itu script, dan sebagainya. Jika kamu sudah memahami sebagian besar dari kegunaan dasar RPG Maker, kamu mau tanya sesuatu bakalan lebih mudah dijawab. Dan tentunya pertanyaan lu ngga bakal ngawur.

2. Rasakan rasanya ngebikin game. Dimulai dari yang sederhana dulu
Punya impian oke. Punya teori soal game development oke. Ilmu tentang RPG Maker juga sudah lumayan. Tapi apa kamu sudah mencobanya dalam ngebikin game sendiri? Apa kamu sudah menerapkan teori-teorimu ke dalam game yang kamu kerjakaan?

Dulu gwa emang cuman belajar RPG Maker doang tanpa ngebikin game. Ane mayan hafal fungsi-fungsi editor RM. Ya tapi cuman sekedar tau aja. Tapi kenyataannya pas ane ngedevelop game, ngegabungin skill-skill ane jadi satu kesatuan dan ngebikin yang disebut game itu ternyata ngga gampang. Butuh justifikasi sana sini. 

Nah, bagi kamu-kamu yang mau belajar RM, coba bikin konsep sederhana. Misalnya jelajahin dungeon, atau bikin minigame simple. Tujuannya agar kamu paham bener gimana rasanya databasing, gimana rasanya eventing, gimana rasanya saat2 kekurangan resource seperti gambar atau lagu. Ngedev game itu ngga cuman di GDD (Game Design Document) aja

3. Ajukan pertanyaan dengan jelas
Jika kamu memang terpaksa ngga tau dan ingin tanya pada masta-masta RM, definisikan masalahmu dengan jelas. Lebih spesifik lebih baik. Apalagi kalau kamu sudah nunjukin kamu sudah berusaha. Contoh beberapa kasus pertanyaan fail yang gwa temuin


Title screen keren disini maknanya ga jelas. Keren itu gimana? Gimana klo wa bilang sebener e title screen default itu sudah keren? Berarti ga usah ditambahin lagi dong? Kamu mintanya seperti apa?


Minta script? Lha defaultnya kan udah ada script banyak tuh. Script bawaan. Ga usah minta dah banyak kali?
RTFM kk! Singkatan dari READ THE F***ING MANUAL! Kita disini kaga ada kewajiban ngajarin ente ampe berhasil. Apalagi disini internet. Yang bisa elu2 lakuin ya ente otodidak, kalo ada masalah, tanya-tanya kita.
 

Well, seriously? RGSS2 ama RGSS udah beda. Lagian, script apaan yang dia minta kaga jelas juga


Pertanyaan yang satu ini sebener e udah wa bahas di post Baca Sebelum Bertanya. Jika kamu mau nanyain sesuatu perjelas. Semisal pake script, ya scriptnya siapa. Beda script beda intruksi, tentunya jawabannya beda.

Lalu pertanyaan yang baik seperti apa? Kalo gwa pribadi, gwa lebih seneng balesin pertanyaan seperti ini. Pertanyaan yang diajukan ngga terlalu random. Langsung ke masalah spesifik. Dan dia juga nunjukin kalo udah nyoba sebelumnya.

Sekian curhatan ane di pagi hari. Semoga bisa membuka wawasan.

No comments:

Post a Comment

Comment rules :
1. Stay in topic or I will ignore
2. Comment must be in either Bahasa Indonesian or English.

I appreciate any form of comments. However, please do not spam!