Sunday, July 21, 2013

Kenapa ngga RMVX / RGSS2 ?

Berkali-kali gw ditanyain kenapa ngga RMVX, minta porting, dan semacemnya. Dan gw biasanya emang jawab ogah / enggak. Alesan gw sbenernya macem-macem. Terutama di sisi teknikal scriptnya dan librarynya. Kalo gw jabarin semua gw bakal panjang lebar. Oh, well... Gw bikin garis besarnya saja deh

1. RMVX udah gw tinggalin
Sejak rilisnya Ace english, gw ngerasa dimudahin banget. Pasalnya, semua yg gw butuhin di RMVX yang harus diselesein via script udah ada secara default di RMVXA. Dalam artian, VXA itu mempermudah gw untuk melampiaskan ide-ide. Editornya lebih lengkap, ngga kayak VX. Untuk lebih jelasnya bisa langsung baca2 perbedaan RMVX dengan RMVXA

2. I'm not your scripter
Gw disini scripting karena gw seneng. Pas gw dapet ide script bagus, gw bikin, dan gw share ke publik. Kalo ada yang suka, Alhamdulillah. Ini juga berarti jika gw ga suka, gw ga ngerjain. Nah, kalo wa scripting RMVX itu gw ga punya kesenangan sama sekali. Tool dah wa tinggalin, teknikalnya jg harus belajar lagi. Rasanya percuma aja gw belajar tool yang udah ga gw pake lagi.

3. RGSS3 susunan scriptnya lebih rapi
Yang bagian sini adalah hal teknikal scripter. Kalo kalian ngerti RMXP dengan RMVX, perbedaan mereka adalah kalo RMVX punya modul Vocab, Sound, dan Cache. Kalo VXA, dia punya yang namanya DataManager, SceneManager, dan BattleManager. Di modul DataManager, gw lebih enak organisasi notetag. Gw pernah nyoba bikin notetag via RMVX, dan itu repot banget. Well, itu salah satu contoh kecilnya

No comments:

Post a Comment

Comment rules :
1. Stay in topic or I will ignore
2. Comment must be in either Bahasa Indonesian or English.

I appreciate any form of comments. However, please do not spam!